UI - ITB - UGM

Disclaimer : Sejatinya ini adalah tulisan lama saya di blog sebelumnya chandraexperience.blogspot.com dan oleh teman saya, pemred Soyuz Capsule (buletin angkatan Penerbangan ITB 2013) dimasukkan juga ke soyuzcapsule.blogspot.com . Saya posting lagi di sini karena saya pikir masih layak baca. Saya post sebagaimana adanya, beginilah gaya tulisan saya April 2015

Universitas Indonesia (UI) - Institut Teknologi Bandung (ITB) - Universitas Gadjah Mada (UGM). Tak ada maksud merendahkan perguruan tinggi Indonesia yang lain, namun memang sejauh ini 3 perguruan tinggi ini menjadi favorit di Indonesia. Menurut beberapa lembaga penilai, 3 kampus ini mendominasi urutan 3 besar nasional-dengan urutan yang berbeda-beda. Dari webometrics misalnya, UGM peringkat 1, disusul UI (2) dan ITB (3). Kemudian menurut 4ICU ITB memimpin disusul UGM (2) dan UI (3). -Ini versi April 2015 yaa..


Bukan sesuatu yang salah jika 3 PTN ini bersaing untuk jadi yang terbaik. Namun, efek samping yang muncul adalah banyak orang terus membanding-bandingkan ketiganya. Orang yang sudah berafiliasi dengan salah satunya merasa kampusnya paling hebat, muncul arogansi yang menghambat kolaborasi. Tidak bisa dipungkiri, sebagai orang yang berafiliasi dengan salah satunya, saya pun sering menganggap kampus saya yang terbaik, walaupun di sisi lain saya juga memaklumi jika orang lain menganggap kampusnya terbaik. Saya pikir ini sifat dasar manusia..

Namun kali ini saya ingin menuliskan sesuatu yang semoga bisa mengubah pandangan orang-orang mengenai posisi 3 perguruan tinggi, UI ITB UGM. Mengubah arogansi menjadi semangat kolaborasi dan memicu rasa ingin bersatu. Berawal dari kata-kata dosen saya, saya coba mendalami sejarah ketiga intitusi ini. Hasilnya ? Menarik sekali !!

(Agak panjang, jika Anda malas membaca terlalu banyak, cukup perhatikan yang dicetak tebal)


Universitas Indonesia 

Kita mulai dari UI, ini adalah timeline yang saya kutip dari http://old.ui.ac.id/id/profile/page/sejarah


1849-1898            Dokterdjawaschool Batavia

1898-1927            School tot Opleiding van Indische Artsen,Batavia

1909-1929            Opleidingschool voor Inlandsche Rechtskundigen, Batavia

1913-1942            Nederlandsch-Indische Veeartsenschool, Buitenzorg

1920-1921            Technische Hoogeschool, Bandoeng

1922-1924            Rechtschool, Batavia

1924-1942            Rechts-hoogeschool, Batavia

1924-1942            Technische-Hoogeschool, Bandoeng

1927-1942            Geneeskundige Hoogeschool, Batavia

1940-1942            Faculteit der Letteren en Wijsbegeerte, Batavia

1941-1942            Faculteit der Landbouwwetenschap, Batavia

1943-1945            Djakarta Ika Daigaku

1944-1945            Bandoeng Koogyo Daigaku

Jadi ceritanya, untuk melengkapi pendidikan kedokteran yang sudah ada sejak era Dokter Djawa School dan STOVIA, pemerintah Hindia Belanda mendirikan intitusi pendidikan tinggi untuk bidang lain seperti teknik, hukum, sastra, dan pertanian yang sebagiaannya di luar Jakarta. Selanjutnya, institusi-institusi ini menjadi pilar lahirnya Nood-Universiteit yang akhirnya menjadi Universiteit van Indonesië (Universitas Indonesia) yang sebagian. Seiring berjalannya waktu, fakultas-fakultas di luar Jakarta berdiri menjadi universitas sendiri. Simpan bagian yang dicetak tebal pada timeline di atas. Simpan juga bahwa Universiteit van Indonesië sempat pindah ke Yogyakarta saat ibukota negara dipindah ke Jogja.


Institut Teknologi Bandung

Selanjutnya, tinjau ITB, menurut http://www.itb.ac.id/about-itb/timeline :

1920-1942            Technische Hogeschool (TH)      

    3 Juli 1920,            TH diresmikan oleh pemerintah Belanda

1944-1945            Bandung Kogyo Daigaku (BKD)  
    1 April 1944,          TH dibuka kembali dengan nama BKD oleh pemerintah Jepang
1945-1946            Sekolah Tinggi Teknik (STT)         
    1945,                     STT Bandung dibuka
    1946,                     pindah ke Yogyakarta dengan sebutan STT Bandung di Jogja
    1946,                     STT Bandung menjadi Univ. Gajah Mada (UGM)

1946-1950            Universiteit Van Indonesie         
    21 Juni 1946,        didirikan oleh NICA
    1946,                     Faculteit van Technische Wetenschap berdiri
    6 Oktober 1947,    Faculteit van Exacte Wetenschap berdiri

1950-1959            Universitas Indonesia   
                                  Fakultas Teknik
                                  Fakultas Ilmu Pasti dan Ilmu Alam


2 Maret 1959, Institut Teknologi Bandung (ITB) diresmikan oleh Ir. Soekarno

    1959,                     Rektor Pertama ITB dilantik

   
Sebagai tambahan, ITB diresmikan oleh Ir. Soekarno dengan terminologi 'Institut Teknologi di Kota Bandung' bukan 'Institut Teknologi Bandung'. Menarik ya ? Bagi yang di ITB ini bisa dilihat di Tugu Soekarno 
Sekali lagi, simpan yang ditebalkan.


Universitas Gadjah Mada



Melompat ke Jogjakarta, kita bahas UGM, sayang saya tidak berhasil menemukan timeline yang praktis untuk dimasukkan disini, saya putuskan mengutip dari wikipedia saja

"Nama Gadjah Mada berawal dari dibentuknya Balai Perguruan Tinggi Gadjah Mada yang terdiri dari Fakultas Hukum dan Fakultas Kesusasteraan. Pendirian diumumkan di Gedung KNI Malioboro pada tanggal 3 Maret 1946 oleh Mr. Boediarto, Ir. Marsito, Prof. Dr. Prijono, Mr. Soenario, Dr. Soleiman, Dr. Buntaran dan Dr. Soeharto. 

Sejak 4 Januari 1946 Soekarno dan Hatta memindahkan ibukota Republik Indonesia ke Yogyakarta. Dengan maraknya pertempuran antara pejuang kemerdekaan dan Sekutu serta NICA di Jakarta dan Bandung, maka Sekolah Tinggi Teknik (STT) Bandung ikut pindah ke Yogyakarta. Pada tanggal 17 Februari 1946, Sekolah Tinggi Teknik (STT) Bandung dihidupkan kembali di Yogyakarta dengan para pengajarnya antara lain Prof. Ir. Rooseno dan Prof. Ir. Wreksodhiningrat. 

Lembaga pendidikan lain yang berdiri pada waktu yang hampir bersamaan adalah Perguruan Tinggi Kedokteran (berdiri 5 Maret 1946), Sekolah Tinggi Kedokteran Hewan (berdiri 20 September 1946), Sekolah Tinggi Farmasi (berdiri 27 September 1946), dan Perguruan Tinggi Pertanian (berdiri 27 September 1946) yang kesemuanya berada di Klaten, sekitar 20 kilometer dari Yogyakarta. 

Institut Pasteur di Bandung sejak 1 September 1945, turut pula dipindahkan ke Klaten dengan laboratorium di Rumah Sakit Tegalyoso. Salah seorang yang berperan dalam pemindahan ini adalah Prof. Dr. M. Sardjito yang kelak menjadi Rektor Universitas Gadjah Mada yang pertama. Kehidupan kampus di Klaten semakin ramai dengan berdirinya Fakultas Kedokteran Gigi pada awal 1948.

...............
Akhirnya tanggal 19 Desember 1949, lahirlah Universitas Gadjah Mada dengan enam fakultas. "




Tanpa saya menyimpulkan, saya pikir Anda paham maksud saya. Ya, ada hubungan historis antara UI-UGM-ITB. Sejarah salah satu, berhubungan dengan yang lain. Lahirnya salah satu, berhubungan dengan lahirnya yang lain. Jogja-Bandung-Jakarta saling berhubungan dalam mewujudkan 3 institusi hebat ini. Suasana penjajahan ikut membumbui lahirnya wahana pendidikan ini. 

Saya tidak mengatakan yang satu berjasa melahirkan yang lain. UI-ITB-UGM adalah saudara kandung, orang tuanya adalah hasrat Bangsa Indonesia untuk meningkatkan martabatnya...

Salam,
Chandra Nurohman


"Matematika mengajarkan kita tentang persamaan, lalu kenapa kita selalu mencari perbedaan" - Sujiwotejo



sumber gambar : anakui.com



Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 comments:

Post a Comment