Find someone, kalau kamu pikir ini soal mencari jodoh, maaf bukan hehehe

Ini soal sebuah jalan yang biasa dilalui oleh nama-nama besar di internet, TV, berita, dan buku. Mereka bisa datang dari kalangan pemimpin dunia, atlet, selebriti, dokter, engineer, ulama, entrepeneur, penulis, penceramah, dan lain sebagainya, semua profesi basically.

The Rule of 33%

Tai Lopez berkata bahwa kalau mau sukses kita harus membagi hidup kita dalam tiga kelompok pergaulan. Pertama, dengan orang yang lebih muda baik secara usia maupun karier. Kedua, orang yang setara dan sebaya untuk kita jadikan teman. Ketiga, dan yang paling penting, dengan orang yang 10-20 tahun lebih senior, jadikan mereka mentor.

Cristiano Ronaldo menjadi salah satu pesepakbola terbaik dunia karena pada masa mudanya dia ditemukan oleh Sir Alex Ferguson dan dibesarkan dibawah bimbingannya di Manchester. Bahwa selanjutnya dia dilatih oleh Mou, Ancelotti, dan Zidane itu hanya urusan teknis saja. SAF tetap yang paling berjasa dalam karirnya, dialah mentor bagi Ronaldo.

Justin Trudeau, Perdana Menteri Kanada saat ini yang baru berusia 46 tahun dikader oleh ayahnya sendiri Pierre Trudeau yang juga PM Kanada periode 1980-1984. Bung Karno punya HOS Cokroaminoto yang mengasah nasionalismenya, Steve Jobs punya Steve Wozniak dan bersama mendirikan Apple, Albert Einstein punya Heinrich Weber sebagai doctoral advisornya. Hampir semua tokoh-tokoh dunia punya seseorang yang menjadi tempatnya bertanya.

Pemimpin perusahaan multi-billion dollar sekalipun pasti pernah menjadi pegawai (minimal bekerja pada dirinya sendiri). Perasaan pernah diangkat orang lain membuat mereka dengan senang hati membantu junior-juniornya untuk melewati jalan yang sama dengannya. Mereka memberikan petunjuk sehingga si pemuda yang masih buta ini bisa terus maju.

Siapa yang selayaknya dijadikan mentor ?

Mereka yang berada 10, 15, 20 tahun di depan kita. Tidak harus dalam hal usia, tapi carilah orang yang kira-kira 10 tahun yang lalu melewati tempat kita berada sekarang, dalam karier misalnya. Jangan yang terlalu dekat karena sia sia jika sama-sama belum tahu, the blind guiding the blind. Jadikan mereka partner, bukan mentor, seperti hubungan Bill Gates dan Paul Allen di Microsoft.

Bagaimana dengan yang jauh lebih 'tua' ?

Membaca Buku

Tidak semua mentor masih hidup dan bisa ditemui saat ini. Yang masih hidup pun belum tentu bisa dijangkau karena jarak yang terlalu jauh. Tapi kebanyakan dari mereka menulis.

Steven Covey tidak bisa lagi dijumpai, tapi bukunya The 7 Habits of Highly Effective People masih bisa kita baca sampai saat ini. Elon Musk tentu sangat sulit dijangkau untuk sekarang, tapi buku biografinya bisa dengan mudah didapatkan. Mahatma Gandhi, Nelson Mandela, dan Mohammad Ali (petinju) sudah tidak ada orangnya, tapi wisdomnya masih ada tersebar dimana-mana.

Kisah soal sahabat nabi bisa dijadikan yurisprudensi dalam berbagai aspek kehidupan. Kisahnya banyak tertuang dari hadist hingga buku-buku dari penulis masa kini. Hampir semua mentor bisa kita temui melalui buku. Mereka ada di rak-rak toko buku dan perpustakaan kita.


***

Sesaat menjadi inferior wajar ketika kita berhubungan dengan orang yang jauh lebih tahu dan berpengalaman dari kita. Tapi orang-orang inilah yang berpotensi menarik kita ke jenjang yang lebih tinggi. Sebuah aturan sederhana, semua orang tahu itu tapi tidak semua mau melakukannya.

Hai anak muda, ask someone to be your mentor!



Chandra


gambar : CNBC




Tulisan ini adalah tips dan sharing soal mengurus cek fisik kendaraan lima tahunan di luar kota asal. Saya mengurus motor AB di Samsat Bandung Timur. Semoga bermanfaat

Salah satu kewajiban kita sebagai warga negara Indonesia yang baik adalah taat bayar pajak. Tidak terkecuali pajak kendaraan bermotor yang sehari-hari kita pakai. Setahun sekali kita bayar pajak dan setelah lima tahun harus cek fisik dan ganti plat nomor. Sejujurnya kesan samsat yang penuh, antri panjang, dan ribet bikin saya agak malas ngurus beginian. Tapi yaa mau gimana lagi, kita pakai fasilitas jalan dan lalu lintas selayaknya sadar kalau infrastruktur dibangun pakai duit.

Saya punya dua motor di Bandung, lebih tepatnya yang satu punya adik yang kuliah di sini. Bulan Juli ini motor yang biasa dipakai adik habis masa berlaku plat nomornya, 07-18. Kalau sudah begitu harus cek fisik dan urus pajak lima tahunan, nanti dapat plat nomor baru yang 07-23.

Masalahnya adalah plat nomor motor itu AB, plat Jogja. KTP yang digunakan sebagai pemilik juga KTP Bantul. Awalnya khawatir apa bisa diurus di sini (di Bandung) perkara lima tahunan ini ?

Ternyata bisa, khusus untuk Cek Fisiknya. Cek fisik bisa dilakukan di luar daerah untuk nanti dokumen cek fisiknya dibawa atau dikirim ke kota asal untuk diurus lebih lanjut masalah pajak dan lain sebagainya. Intinya cek fisik bisa dilakukan di luar daerah apapun keperluan Anda.

Di sini saya mau cerita pengalaman mengurus cek fisik kendaraan di luar daerah, check it out!

Saya tinggal di Bandung, tepatnya daerah Dago. Untuk keperluan cek fisik kemarin saya datang ke Samsat Bandung Timur di daerah Soekarno Hatta. Agak jauh memang, hampir satu jam perjalanan. Lokasinya tepat di samping perempatan Jalan Soetta dan Jalan Kiaracondong. Begini penampakan kantornya :



Begitu masuk gerbang, kita akan disambut gerai Samsat Drive-Thru. Mantap sih ini untuk beberapa urusan bisa dilakukan secara drivethru. Tapi untuk cek fisik tidak bisa, kita harus menuju ke bagian cek fisik, ada jalurnya untuk roda 4 dan roda 2 dengan petunjuk yang cukup jelas. Di sana ada juga petugas yang mengarahkan, jadi kalau bingung tinggal tanya.



Begitu sampai di area cek fisik, kita harus ambil formulir dulu di meja petugas yang masih di area cek fisik. Kita perlu menunjukkan STNK asli, KTP asli, dan BPKB asli, tapi cukup ditunjukkan aja. Namanya formulir yaa harus segera diisi. Kemarin karena datang berdua jadi kami bagi tugas, saya isi formulir dan adik standby antri, hemat waktu. Formulirnya seperti ini :





Setelah isi formulir, kita tinggal nunggu antrian kendaraan digesek. Nah ini masalahnya, antriannya panjang (banget) sedangkan petugasnya cuma 3. Kondisi diperparah kalau ada motor yang nomor rangka dan nomor mesinnya susah dijangkau, jadi lebih lama. Saya kemarin antri hampir sejam -_-



Kira-kira begini cara gesek nomor rangka dan nomor mesin :



Setelah stiker gesek jadi dan ditempel ke formulir, proses cek fisik selesai. Formulir yang sudah diisi dan ditempeli stiket cek fisik siap dibawa ke loket validasi untuk dicap dan ditandatangani. Lokasi loket ini masih di dekat tempat cek fisik. Seperti ini tempatnya :



Untuk menyerahkan formulir ke loket validasi kita harus antri lagi, tapi nggak terlalu lama kok. Yang perlu diserahkan di tempat ini adalah formulir, STNK asli, dan BPKB asli. Setelah menyerahkan dokumen kita akan diberi nomor antrian dan menunggu dipanggil lagi untuk mengambil dokumen yang sudah divalidasi. Total proses di loket ini memakan waktu sekitar 30 menit.

Sampai titik ini, nggak ada biaya yang dikeluarkan sepeser pun, mantaaap

Setelah dokumen cek fisik dicap dan ditandatangani, dokumen siap diproses ke tahap selanjutnya. Untuk kasus saya, dokumen ini akan dibawa ke Bantul, urusan selanjutnya disana, di Bandung cuma cek fisik tok.

Setelah sekitar dua jam berurusan di Samsat Bandung Timur, urusan cek fisik beres. Ada beberapa tips yang bisa membantu teman-teman yang kendaraannya butuh di-cak fisik:

  1. Siapkan fotokopian semua dokumen yang mungkin diperlukan, fotokopian di samsat rame parah. Bawa juga pulpen sendiri biar nggak usah beli di samsat.
  2. Dokumen yang perlu dibawa : STNK asli dan fotokopi, BPKB asli dan fotokopi, KTP asli dan fotokopi.
  3. Ajak teman atau kakak/adik supaya bisa bagi tugas, satu isi formulir satu antri misalnya.
  4. Datang pagi banget atau agak siang sekalian, jangan datang di jam nanggung karena pasti rame dan antri panjang. Perhatikan jam buka samsat di daerah masing-masing. 
  5. Tertib antri dan hargai petugas dan sistem layanan samsat. Kalau bingung jangan malu untuk tanya.
  6. Jangan pakai calo, just don't.
Tulisan ini dibuat berdasarkan pengalaman ngurus cek fisik motor di Samsat Bandung Timur pada Rabu, 18 Juli 2018. Kondisi bisa berbeda di tempat atau waktu yang lain. Semoga bermanfaat 


Chandra




Masuk ke dunia kerja, mau tidak mau menjadikan saya banyak bergaul dengan orang yang lebih dewasa (atau tua). Sebagian dari mereka sudah berkeluarga dan sudah ngomah di Bandung. Mereka punya atau ngontrak rumah di sini, anak-anaknya juga sekolah di kota ini. Live happily and settled lah pokoknya.

Lupakan soal adaptasi bahasa sunda, dinginnya udara lembang, dan pola kerja. Sembilan bulan di sini cukup lah untuk menyesuaikan diri. Tapi ada satu hal yang memang agak susah untuk disamakan.

Seperti yang saya bilang tadi, sebagian besar pegawai di sini sudah berkeluarga. Umur juga banyak yang sudah kepala tiga. Apalagi ada bapak-bapak eks IPTN yang sudah relatif sepuh. Artinya apa ? Memang bagi banyak pegawai pilihan terbaiknya adalah bekerja di sini sampai datang masa pensiun. 

Umur membatasi seseorang untuk pindah kerja karena rasanya tidak banyak lowongan yang terbuka kalau sudah berumur 35 tahun ke atas. Ada memang, tapi biasanya posisi berlabel 'senior' yang mensyaratkan pengalaman kerja dan referensi yang excelence. Jadi intinya kurang ideal untuk lompat dari satu kantor ke kantor lain kalau sudah berumur.

Belum lagi beliau-beliau yang senior biasanya sudah berkeluarga. Berkeluarga artinya income yang stabil itu penting. Agak beresiko untuk melepas pekerjaan jika sudah ada tanggungan

Di sisi lain, saya pribadi sejak awal sudah menyampaikan pada atasan bahwa saya nggak akan disini dalam jangka panjang. Alasannya karena punya keinginan untuk sekolah lagi. Saya nggak sendiri, tapi bagaimanapun hanya sedikit rekan disini yang punya pikiran seperti itu. 

Dulu di kampus punya cita-cita jadi Master hunter adalah hal yang biasa, mayoritas kawan di ITB gitu. Tapi sekarang saya berada pada kondisi dimana kebanyakan orang di sekitar sudah pada masa ingin hidup yang stabil, nggak ingin coba-coba. Seolah saya gedabikan sendiri di tengah orang-orang yang anteng.

Saya nggak bilang anteng itu jelek. Kalau sudah seumur para senior itu juga saya nggak akan sehiperaktif ini. Soal waktu dan kondisi saja.

Orang kalau kumpul dengan kelompok yang cita-citanya serupa, majunya cepet. Tapi kalau kebetulan berada di lingkungan yang orientasi umumnya berbeda butuh beberapa adjusment supaya tetap bisa bergaul sekaligus rencana terjaga.

Sebagai contoh, sebenarnya sangat memungkinkan bagi saya untuk tidak langsung pulang selepas kerja. Bahkan menginap pun ada tempatnya. Tapi ketika beberapa rekan bersantai di kantor sampai malam saya nggak bisa karena harus pulang ada yang perlu dikerjakan di rumah, yaa nggak jauh dari urusan menyiapkan studi lanjut. 

Hal yang sederhana memang, tapi ketika pilihan dan godaan semacam itu hadir hampir setiap hari butuh energi yang besar juga untuk tetap istiqomah. Lebaran kemarin ketemu dan ngobrol dengan beberapa teman jaman sekolah dan kuliah, dari sana saya menyimpulkan bahwa cukup banyak yang mengalami hal serupa. Bukannya nggak bahagia, tapi karena lebih banyak hal yang meminta fokus dan waktu, jadi lebih exhausting aja kita. 



***

Dua minggu yang lalu saya ketemu sama seorang bapak asal Semarang waktu nonton Indonesia Open di Senayan. Beliau datang sendirian jadi akhirnya ikut rombongan saya dan teman-teman. Waktu ngobrol-ngobrol sambil nunggu antrian masuk Istora, beliau kasih nasehat :

Kuncinya salat subuh dan sunah 2 rakaat sebelumnya. Dah pokoke mau apa aja modal itu bisa tercapai

Jangan merasa susah, banyak orang hidupnya lebih berat.


Chandra

gambar : Pixabay


Semua pasti setuju kalau saya bilang bulan Syawal ini banyak banget yang nikah. Weekend ini aja saya menerima beberapa undangan tapi nggak bisa datang dan cuma nitip amplop karena terlanjur punya acara.

Itu baru yang mengundang, lebih banyak lagi kalau digabung dengan yang tidak. Kakak tingkat yang agak jauh, kenalan jaman sekolah, dan teman yang nggak begitu dekat biasanya saya tahu kabar pernikahannya dari media sosial saja.

Dari semua yang menikah, kalau dicermati setiap pasangan punya cara dan ceritanya masing-masing hingga sampai ke jenjang pelaminan. Ada yang sudah bisa diduga karena sudah pacaran sejak lama dan selalu update di sosial media. Ada yang ujug-ujug nyebar undangan di grup yang mana calon mempelai putra dan putrinya berasal dari grup itu juga (seangkatan). Ada teman sekelas jaman SMA yang sudah dekat sejak dulu tapi saya baru tahu. Ada adik tingkat yang baru sidang kemarin langsung nyebar undangan. Ada cerita pasangan yang persiapan nikahnya kilat, sebulan tok. Ada yang lama nggak ada kabar tahu-tahu menutup beberapa medsosnya, ternyata mau nikah juga. Macem-macem lah kisahnya.

Kesimpulan dari itu semua adalah tidak ada cara pasti bagaimana kita akan bertemu jodoh. Bahkan jika pun kita fokuskan pada golongan anti pacaran saja. Anti pacaran seolah sudah sebuah pendirian keras, tapi ternyata di dalamnya masih banyak variasi cerita. Seperti yang dicontohkan tadi, ada pasangan yang adalah teman seangkatan dan sudah kenal selama 4 tahun (tapi tidak ada apa-apa), ada juga yang memang baru kenal sebulan dua bulan sebelumnya.

Pemahaman dan pilihan soal mana cara yang kita pilih pasti berubah seiring berjalannya waktu. Manusia dibekali dengan kemampuan belajar sekaligus ingatan. Semakin mendewasa semakin banyak pula insight yang diterima. Di sisi lain ingatan yang terbatas membuat kita lupa dengan yang sudah lama. Ingatan lama yang sudah nggak relevan diganti dengan pemahaman baru. Banyak hal dari masa lalu yang menjadi tidak menarik lagi.

Contoh paling gampang barangkali malah pada remaja putri seusia saya. Jaman usia awal-awal SMP mungkin mereka membaca teenlit dan impressed dengan kisah percintaan remaja yang ada di dalamnya. Tapi bayangkan kalau mereka membacanya sekarang, pasti dianggap kekanak-kanakan. Mereka sudah hijrah dalam arahnya masing-masing. Mereka tidak akan kagum lagi.

Bertanya pada orang soal cara mana yang dia sukai sebenarnya antara bisa dan tidak bisa. Kenapa ? Karena pemahaman tentang itu bisa berubah dalam hitungan bulan, minggu, bahkan hari. Jadi daripada merisaukan bagaimana pilihan orang lain, lebih baik perbarui terus referensi kita.

Karena logikanya, dengan ini otomatis jodoh terseleksi,

kenapa ?

Karena pernikahan selalu berpasangan, sedangkan dua orang bisa jadi berpasangan jika dan hanya jika mereka bersepakat menjadi pengikut dari cara yang sama.

yang baik untuk yang baik, penjagaan diri itu penting

-chandra-

gambar : YouTube : Awakening Record

Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home