Find Someone



Find someone, kalau kamu pikir ini soal mencari jodoh, maaf bukan hehehe

Ini soal sebuah jalan yang biasa dilalui oleh nama-nama besar di internet, TV, berita, dan buku. Mereka bisa datang dari kalangan pemimpin dunia, atlet, selebriti, dokter, engineer, ulama, entrepeneur, penulis, penceramah, dan lain sebagainya, semua profesi basically.

The Rule of 33%

Tai Lopez berkata bahwa kalau mau sukses kita harus membagi hidup kita dalam tiga kelompok pergaulan. Pertama, dengan orang yang lebih muda baik secara usia maupun karier. Kedua, orang yang setara dan sebaya untuk kita jadikan teman. Ketiga, dan yang paling penting, dengan orang yang 10-20 tahun lebih senior, jadikan mereka mentor.

Cristiano Ronaldo menjadi salah satu pesepakbola terbaik dunia karena pada masa mudanya dia ditemukan oleh Sir Alex Ferguson dan dibesarkan dibawah bimbingannya di Manchester. Bahwa selanjutnya dia dilatih oleh Mou, Ancelotti, dan Zidane itu hanya urusan teknis saja. SAF tetap yang paling berjasa dalam karirnya, dialah mentor bagi Ronaldo.

Justin Trudeau, Perdana Menteri Kanada saat ini yang baru berusia 46 tahun dikader oleh ayahnya sendiri Pierre Trudeau yang juga PM Kanada periode 1980-1984. Bung Karno punya HOS Cokroaminoto yang mengasah nasionalismenya, Steve Jobs punya Steve Wozniak dan bersama mendirikan Apple, Albert Einstein punya Heinrich Weber sebagai doctoral advisornya. Hampir semua tokoh-tokoh dunia punya seseorang yang menjadi tempatnya bertanya.

Pemimpin perusahaan multi-billion dollar sekalipun pasti pernah menjadi pegawai (minimal bekerja pada dirinya sendiri). Perasaan pernah diangkat orang lain membuat mereka dengan senang hati membantu junior-juniornya untuk melewati jalan yang sama dengannya. Mereka memberikan petunjuk sehingga si pemuda yang masih buta ini bisa terus maju.

Siapa yang selayaknya dijadikan mentor ?

Mereka yang berada 10, 15, 20 tahun di depan kita. Tidak harus dalam hal usia, tapi carilah orang yang kira-kira 10 tahun yang lalu melewati tempat kita berada sekarang, dalam karier misalnya. Jangan yang terlalu dekat karena sia sia jika sama-sama belum tahu, the blind guiding the blind. Jadikan mereka partner, bukan mentor, seperti hubungan Bill Gates dan Paul Allen di Microsoft.

Bagaimana dengan yang jauh lebih 'tua' ?

Membaca Buku

Tidak semua mentor masih hidup dan bisa ditemui saat ini. Yang masih hidup pun belum tentu bisa dijangkau karena jarak yang terlalu jauh. Tapi kebanyakan dari mereka menulis.

Steven Covey tidak bisa lagi dijumpai, tapi bukunya The 7 Habits of Highly Effective People masih bisa kita baca sampai saat ini. Elon Musk tentu sangat sulit dijangkau untuk sekarang, tapi buku biografinya bisa dengan mudah didapatkan. Mahatma Gandhi, Nelson Mandela, dan Mohammad Ali (petinju) sudah tidak ada orangnya, tapi wisdomnya masih ada tersebar dimana-mana.

Kisah soal sahabat nabi bisa dijadikan yurisprudensi dalam berbagai aspek kehidupan. Kisahnya banyak tertuang dari hadist hingga buku-buku dari penulis masa kini. Hampir semua mentor bisa kita temui melalui buku. Mereka ada di rak-rak toko buku dan perpustakaan kita.


***

Sesaat menjadi inferior wajar ketika kita berhubungan dengan orang yang jauh lebih tahu dan berpengalaman dari kita. Tapi orang-orang inilah yang berpotensi menarik kita ke jenjang yang lebih tinggi. Sebuah aturan sederhana, semua orang tahu itu tapi tidak semua mau melakukannya.

Hai anak muda, ask someone to be your mentor!



Chandra


gambar : CNBC


Previous PostOlder Post Home

0 comments:

Post a Comment