Tulisan ini adalah bagian kedua dari cerita soal ujian bahasa Inggris. Sebelum membaca ini, supaya nyambung, pastikan baca bagian pertamanya dulu di sini (IELTS).

Buat jaga-jaga andaikata pahitnya nilai IELTS saya nggak cukup tinggi untuk mendaftar beasiswa yang saya tuju, saya memutuskan ambil tes TOEIC (Test of English for International Communication). Lembaga yang menyelenggarakan TOEIC ini salah satunya adalah ITC (itc-indonesia.com). Ada beberapa alasan mengapa TOEIC ini perfect dijadikan sebagai Plan B.

Pertama, tidak seperti IELTS dimana peserta harus mengikuti semua section listening, reading, writing, dan speaking, untuk TOEIC kita bisa memilih untuk mengambil antara TOEIC Listening-Reading atau TOEIC Writing-Speaking. Saya sangat menyarankan untuk mengambil yang listening-reading saja karena menurut saya lebih mudah (sifatnya pasif) dan yang jelas lebih murah. Selanjutnya pembahasan pada tulisan ini berlaku untuk TOEIC Listening-Reading(LR) ya.

Alasan kedua, soal biaya yang lebih murah. Biaya untuk tes TOEIC resmi hanya 675 ribu rupiah. Lumayan sih, tapi jauh lebih murah daripada IELTS yang 2,9 juta. Biaya itu sudah meliputi biaya tes dan selembar Score Report. Score Report berbeda dengan sertifikat ya. Jika ingin mencetak sertifikat dikenakan biaya tambahan 220 ribu rupiah per lembar. Jadi total biaya TOEIC adalah 895 ribu. Tapi pencetakan sertifikat ini sifatnya tidak wajib, jika nilai belum sesuai target sebaiknya jangan cetak sertifikat dulu, tes lagi dan kalau sudah sesuai baru cetak.

Ketiga, hasil tes TOEIC ini sudah bisa dilihat 2 hari setelah tes. Setelah 2 hari nilai sudah bisa dilihat secara online di http://www.itc-indonesia.co.id/itcosv/logintaker.php dan score report sudah bisa diambil di tempat ujian atau dikirim via JNE. Tapi waktu 2 hari ini hanya berlaku untuk tes di Jakarta ya, cabang lain memakan waktu 7-14 hari. Berhubung saya kemarin ambil tes di Kelapa Gading Jakarta, dalam tempo 2 hari saya sudah tahu dapat skor berapa dan pada hari ketiga score report sudah mendarat di rumah atas bantuan JNE YES, ongkir dibayar peserta tes tentu saja.

Keempat, menurut saya pribadi TOEIC lebih gampang daripada IELTS. Selain cakupan tesnya yang lebih sempit (listening dan reading saja), soal TOEIC relatif lebih sederhana. Tidak banyak rumus yang perlu dipegang, belajar English secara casual dari baca artikel, buku, dan nonton video berbahasa Inggris saya rasa cukup.

Berbeda dengan IELTS, kebanyakan peserta TOEIC (yang saya temui) adalah golongan profesional yang mengambil tes ini untuk keperluan rekrutmen, naik jabatan, akreditasi, atau untuk mengikuti event tertentu di tempatnya bekerja. Kebanyakan peserta sudah berumur, bapak-bapak ibu-ibu gitu lah, ada ekspatriat juga.

Kesimpulannya, kalau Anda belum yakin untuk mengambil IELTS, TOEIC ini bisa jadi alternatif yang lebih friendly, lagipula beasiswa seperti LPDP menerima sertifikat TOEIC. Walaupun tidak semua universitas di luar negeri mempersilakan calon mahasiswanya menggunakan tes ini.

Ini adalah tes TOEIC kedua saya setelah dulu pernah mengambilnya waktu SMP. Tapi bisa dianggap ini yang pertama karena dulu saya belum paham esensi tes bahasa Inggris dan sudah lupa sama sekali kontennya. Saya nyaris tidak belajar TOEIC secara khusus karena terlalu repot dengan persiapan IELTS. Meski begitu karena ujiannya berupa listening dan reading belajarnya bisa dianggap paralel dengan IELTS. Dengan itu alhamdulillah saya mendapat skor di kisaran 9xx.

Tips dari saya pribadi, jangan lupa mempersiapkan diri dalam hal penggunaan LJK (lembar jawab komputer). Saya yang terakhir menggunakan LJK sekitar 5 tahun yang lalu sempat agak kesulitan untuk menghitamkan jawaban dengan cepat. Hal ini sangat merugikan karena waktu ujian sangat terbatas.

Silakan jika ada pertanyaan bisa tulis di kolom komentar atau via email chandranrhmn@gmail.com, InsyaAllah direspon


Salam,
Chandra


Ini adalah tulisan soal pengalaman saya mengambil tes IELTS alias International English Language Testing System. Mahasiswa atau alumni yang lagi bernafsu ingin daftar beasiswa ke luar negeri (for example LPDP) pasti tahu dan sebagian diantaranya galau karena : (1) biayanya lumayan mahal, (2) soalnya terkenal agak susah, (3) tidak ada kesempatan mengulang kalau nilainya kurang dari target, uang yang sudah dibayar hilang.

Akibatnya tidak sedikit yang berkali-kali ikut simulasi tapi ragu untuk mendaftar tes yang sesungguhnya, termasuk saya yang akhirnya mau tidak mau harus ambil tes bulan ini dengan harapan dapat band score diatas ambang batas dan bisa langsung digunakan untuk daftar beasiswa bulan September nanti. Ini ceritanya.

Lembaga yang resmi menyelenggarakan tes IELTS di Indonesia diantaranya British Council (indonesia.ielts.britishcouncil.org) dan IDP (www.idp.com). Silakan pilih salah satu lembaga diantara itu. Saya nggak tahu apakah ada lembaga resmi lain tapi dari sekian banyak teman saya yang ambil tes IELTS biasanya akan memilih antara BC atau IDP.

Saya berdomisili di Bandung dan kemarin mengambil tes melalui IDP. Alasannya simpel, karena ketika saya berusaha mencari kantor British Council Bandung nggak ketemu walaupun sudah mengikuti apa kata Google Maps. Alhasil saya meluncur ke IDP Bandung yang terletak di Jalan Naripan. Sebenarnya nggak perlu datang ke kantor begini karena toh semua proses pendaftarannya online. Tapi berhubung ini pertama kalinya saya ambil IELTS, saya merasa perlu bertanya beberapa hal.

Apa itu IELTS ?

IELTS sekarang ini jadi salah satu english testing system paling populer di dunia. Kebanyakan universitas di luar negeri mensyaratkan nilai IELTS tertentu untuk calon mahasiswa overseas. Mengingat beberapa universitas menjadikan IELTS sebagai kriteria utama (bahkan mengesampingkan the legendary TOEFL), popularitas IELTS kian meroket.

Tes IELTS terdiri dari 4 bagian yang semuanya harus dilalui oleh peserta : Listening, Reading, Writing, dan Speaking. Listening terdiri dari 40 soal dan dikerjakan dalam waktu kira-kira 40 menit. Reading punya jumlah soal yang sama dengan waktu 60 menit.

Untuk writing peserta akan diberi 2 tugas (Task 1 dan Task 2). Task 1 biasanya berupa perintah untuk mendeskripsikan grafik, tabel, peta, gambar, proses, bagan, dll. Sedangkan untuk Task 2 peserta diminta menguraikan pendapatnya tentang suatu isu secara tertulis. Speaking, seperti namanya, berbentuk seperti interview selama 13-15 menit, bersama native speaker.

Pendaftaran

Semua proses registrasi IELTS dilakukan secara online. Silakan buka link BC atau IDP di atas untuk info lebih lanjut sekaligus mendaftar tes. Pilih lokasi dan waktu yang cocok sesuai domisili dan kesibukan masing-masing. Baik BC maupun IDP punya cabang di beberapa kota besar di Indonesia dengan jadwal tes masing-masing. Perlu diingat bahwa sertifikat IELTS akan keluar 13 hari setelah tes jadi pemilihan waktu tes jangan mepet deadline submission beasiswa atau apapun keperluan Anda.

Kemarin di IDP Bandung ada salah satu peserta yang berasal dari Yogyakarta. Waktu saya tanya kenapa ambil tes di Bandung dia jawab karena di Jogja sudah penuh kuotanya dan pendaftaran sudah ditutup. Jadi, buat yang mau ambil tes IELTS daftarnya jangan mepet-mepet ya...

Proses pendaftaran IELTS tidak susah, ikuti saja petunjuk di website. Jika ada kesulitan bisa kontak customer service BC atau IDP, pasti dibantu. Jangan lupa untuk menyiapkan identitas berupa KTP atau paspor. KTP atau paspor asli ini harus dibawa ketika tes, yang asli ya.

Biaya IELTS adalah $215. Karena kurs rupiah terhadap dollar terus berubah maka biaya yang harus dibayarkan dalam rupiah juga berubah. Tapi biayanya direview dalam periode satu bulanan kok, jadi nggak tiap hari fluktuasi. Bulan Agustus ini angkanya di 2,9 juta. September nanti bisa naik, tetap, atau turun tergantung kurs rupiah. Pembayarannya via transfer ya.

Oh ya, kebanyakan tes IELTS diselenggarakan di akhir pekan.

Persiapan Tes IELTS

Seiring pertumbuhan jumlah peserta tes IELTS, makin banyak pula lembaga yang menyelenggarakan bimbingan belajar internsif persiapan IELTS. Kalau kamu kamu punya waktu saya sarankan ambil saja bimbingan seperti ini agar lebih mantap menghadapi tes berbiaya mahal dan tidak bisa diulang ini.

Tapi untuk orang yang bekerja rasanya agak susah untuk melakukan itu. Solusinya adalah otodidak alias belajar sendiri. Ada beberapa metode yang disarankan untuk belajar IELTS secara mandiri.

1. Ada beberapa website yang layak jadi referensi dalam belajar IELTS mandiri, silakan buka ieltsliz.comielts-simon.com, dan akun YouTube-nya Engvid (www.youtube.com/user/engvidenglish). Saya rasa itu cukup, terlalu banyak malah pusing nanti.

2. Silakan download buku IELTS Cambridge edisi 1-12. Kerjakan sebanyak mungkin soal dan catat progres simulasi mandiri dari hari ke hari. Katanya indikasi siap maju ke tes yang sesungguhnya adalah ketika kita sudah secara konsisten bisa dapat nilai 1 poin di atas target. Maksudnya jika kita mentargetkan band score 6.5, pastikan dalam simulasi mandiri ini sudah konsisten dapat band score 7.5 atau lebih. Buku IELTS Cambridge ini dilengkapi kunci jawaban walaupun tetap agak susah mengevaluasi speaking dan writing.

3. Gunakan lembar jawaban official IELTS ketika belajar dan melakukan simulasi. Tujuannya agar familiar dengan metode pengisiannya sekaligus membantu penghitungan jumlah kata pada section writing.

4. Ikuti simulasi IELTS yang diselenggarakan oleh lembaga bimbingan belajar atau semacamnya. Sangat berguna untuk familiarisasi dan biayanya pun relatif murah, antara 100 sampai 150 ribu rupiah.

5. Untuk speaking, latihanlah di depan cermin sambil direkam untuk meningkatkan kepercayaan diri. Banyak tersedia contoh video speaking dengan berbagai band score di YouTube.

6. Jangan lupa metode belajar English yang casual seperti baca buku berbahasa Inggris, nonton film tanpa subtitle, nonton video YouTube berbahasa Inggris tanpa caption. Simpel dan berguna.

Banyak orang yang menulis tips n trick IELTS. Dari saya cukup sekian saja kalau ada pertanyaan bisa tulis di kolom komentar atau via email. InsyaAllah direspon.

Sampai tulisan ini dipublish sebenarnya saya belum tahu berapa band score IELTS saya karena belum 13 hari sejak hari ujian. Nah mengingat menurut hitung-hitungan saya tidak ada lagi kesempatan tes IELTS yang cukup untuk mengejar deadline pendaftaran beasiswa yang saya tuju, saya mengambil plan B dengan mendaftar TOEIC.

Apa itu TOEIC ? Lebih mudah kah daripada IELTS ? Berapa biayanya ? Simak di postingan berikutnya..


Salam,
Chandra


Mengapa berimajinasi itu menyenangkan ?

Karena kita bebas, tidak terbatas ruang dan waktu. Bahkan pikiran pun tidak menjadi batasan karena kita bisa mengimajinasikan bahkan yang kita sadari tidak akan bisa terjadi. Dalam eksperimen pikiran itu, kita punya hak penuh untuk memutuskan salah benar dan baik buruk. Lebih penting lagi, kita tidak perlu peduli tentang omongan orang karena tidak ada manusia lain yang tau apa yang kita pikirkan. Hanya kita dan Allah yang tahu.

Kalau ada yang membatasi imajinasi, itu adalah pengetahuan. Kita tidak bisa membayangkan apa yang masih di luar jangkauan pengetahuan kita. Itulah kenapa belajar menjadi penting.

Begitu indahnya hidup ini dalam alam mimpi dan pikiran.

Masalahnya adalah, manusia tidak punya tools untuk mengeluarkan pikirannya secara sempurna. Imajinasi itu seperti ilmuwan handal yang menghabiskan waktunya di laboratorium kesayangannya menciptakan teori dan penemuan baru namun tidak bisa menulis makalah yang baik. Karyanya mengagumkan tapi orang susah paham apa maksudnya.

Ketika kita coba menyampaikan imajinasi kita secara lisan, otomatis ada informasi yang terdistorsi. Selain karena kemampuan berbicara di depan orang yang berbeda-beda masing-masing individu, pada dasarnya kosa kata yang dimiliki manusia terbatas. Betapa sulitnya kita menemukan padanan kata tunggal eager (sangat ingin) dalam bahasa Indonesia dan sinonim kata musuh dalam bahasa jawa.

Tulisan tidak bekerja dengan lebih baik, bahkan lebih terbatas karena tidak adanya intonasi dalam tulisan. Intonasi, impresi, dan ekspresi sangat penting dalam menyampaikan maksud. Jancuk terdengar buruk di jalanan namun jadi jenaka kalau Mbah Tejo yang mengucapkan. Betapa penting yang namanya ekspresi.

Kemarin saya mendapat soal IELTS kira-kira begini.
Nowadays, with the development of the internet, people tend to interact with others through the internet instead of face by face. To what extent it becomes a positive or negative development ?
Saya menjawab ini adalah sebuah hal yang positif dengan beberapa alasan selama ada regulasi yang proper untuk membatasi gerak gerik para kriminal cyber. Saya sedikit berbohong karena ada hal yang sebenarnya membuat interaksi non-tatap muka ini menjadi berbahaya, yaitu kemungkinan adanya bias. (saya tidak punya cukup waktu untuk menuliskan soal bias dalam ujian karena penjelasannya pasti panjang)

Betapa banyak perselisihan yang terjadi di twitter atau instagram yang sebenarnya bisa dihindari kalau saja tweet dan komentar itu mengandung ekspresi dan intonasi di dalamnya. Orang coba menambahkan "hahaha", "wkwkw", atau sekedar emoticon untuk menggambarkan suasana hati penulis. Namun itu tidak selalu membantu karena orang bisa punya persepsi yang berbeda tentangnya. Tawa yang kita anggap santun bisa jadi terkesan ofensif bagi seseorang. Masih ada juga orang yang salah pakai emoticon menangis ketawa untuk menyampaikan tangisan duka cita.

Bias adalah kesalahan dalam mencerna informasi, terlalu banyak asumsi sehingga kesimpulan yang didapat melenceng dari apa yang sebenarnya terjadi.

Bukan hanya dalam dunia luas, pada percakapan grup kecil bahkan antara dua individu yang saling mengenal pun bias sangat mungkin terjadi. Pada pembahasan yang sensitif kesalahpahaman bisa muncul jika tidak hati-hati.

Tidak banyak yang bisa dilakukan untuk mengeliminasi bias. Saya nggak bicara politik - yang mana sosmed makin panas menjelang pemilu - karena bias bisa muncul di informasi mengenai apa saja. Dominannya asumsi atas informasi mengakibatkan deduksi menjadi tidak akurat. Itu belum termasuk ulah media massa kurang bahan yang suka asal meneruskan berita hanya demi iklan. Berikut contohnya



Yang bisa dilakukan adalah setiap orang harus memahami bahwa masing-masing individu punya pemikiran, ide, dan imajinasi yang berbeda-beda dan mereka berhak menyampaikannya. Oleh karenanya jangan mudah tersulut jika ada propaganda yang berlawanan dengan apa yang kita pahami. Jangan lupa juga untuk terus belajar karena tingginya pengetahuan memperkecil kemungkinan kesalahpahaman.

Pertengkaran akan lebih mudah diatasi jika semua pihak berpikir dirinya punya lebih banyak sisi salah daripada sisi benar. Kerendahan hati untuk tabayyun dan tetap menjaga komunikasi adalah kunci. Kita sering terlambat menyadari bahwa hubungan baik terlalu berharga untuk dikorbankan hanya demi satu dua pendirian yang tidak prinsipil.

Only miss the sun when it starts to snow



Chandra

gambar : pixabay, twitter
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home