TOEIC, Lebih Mudah dari IELTS ?


Tulisan ini adalah bagian kedua dari cerita soal ujian bahasa Inggris. Sebelum membaca ini, supaya nyambung, pastikan baca bagian pertamanya dulu di sini (IELTS).

Buat jaga-jaga andaikata pahitnya nilai IELTS saya nggak cukup tinggi untuk mendaftar beasiswa yang saya tuju, saya memutuskan ambil tes TOEIC (Test of English for International Communication). Lembaga yang menyelenggarakan TOEIC ini salah satunya adalah ITC (itc-indonesia.com). Ada beberapa alasan mengapa TOEIC ini perfect dijadikan sebagai Plan B.

Pertama, tidak seperti IELTS dimana peserta harus mengikuti semua section listening, reading, writing, dan speaking, untuk TOEIC kita bisa memilih untuk mengambil antara TOEIC Listening-Reading atau TOEIC Writing-Speaking. Saya sangat menyarankan untuk mengambil yang listening-reading saja karena menurut saya lebih mudah (sifatnya pasif) dan yang jelas lebih murah. Selanjutnya pembahasan pada tulisan ini berlaku untuk TOEIC Listening-Reading(LR) ya.

Alasan kedua, soal biaya yang lebih murah. Biaya untuk tes TOEIC resmi hanya 675 ribu rupiah. Lumayan sih, tapi jauh lebih murah daripada IELTS yang 2,9 juta. Biaya itu sudah meliputi biaya tes dan selembar Score Report. Score Report berbeda dengan sertifikat ya. Jika ingin mencetak sertifikat dikenakan biaya tambahan 220 ribu rupiah per lembar. Jadi total biaya TOEIC adalah 895 ribu. Tapi pencetakan sertifikat ini sifatnya tidak wajib, jika nilai belum sesuai target sebaiknya jangan cetak sertifikat dulu, tes lagi dan kalau sudah sesuai baru cetak.

Ketiga, hasil tes TOEIC ini sudah bisa dilihat 2 hari setelah tes. Setelah 2 hari nilai sudah bisa dilihat secara online di http://www.itc-indonesia.co.id/itcosv/logintaker.php dan score report sudah bisa diambil di tempat ujian atau dikirim via JNE. Tapi waktu 2 hari ini hanya berlaku untuk tes di Jakarta ya, cabang lain memakan waktu 7-14 hari. Berhubung saya kemarin ambil tes di Kelapa Gading Jakarta, dalam tempo 2 hari saya sudah tahu dapat skor berapa dan pada hari ketiga score report sudah mendarat di rumah atas bantuan JNE YES, ongkir dibayar peserta tes tentu saja.

Keempat, menurut saya pribadi TOEIC lebih gampang daripada IELTS. Selain cakupan tesnya yang lebih sempit (listening dan reading saja), soal TOEIC relatif lebih sederhana. Tidak banyak rumus yang perlu dipegang, belajar English secara casual dari baca artikel, buku, dan nonton video berbahasa Inggris saya rasa cukup.

Berbeda dengan IELTS, kebanyakan peserta TOEIC (yang saya temui) adalah golongan profesional yang mengambil tes ini untuk keperluan rekrutmen, naik jabatan, akreditasi, atau untuk mengikuti event tertentu di tempatnya bekerja. Kebanyakan peserta sudah berumur, bapak-bapak ibu-ibu gitu lah, ada ekspatriat juga.

Kesimpulannya, kalau Anda belum yakin untuk mengambil IELTS, TOEIC ini bisa jadi alternatif yang lebih friendly, lagipula beasiswa seperti LPDP menerima sertifikat TOEIC. Walaupun tidak semua universitas di luar negeri mempersilakan calon mahasiswanya menggunakan tes ini.

Ini adalah tes TOEIC kedua saya setelah dulu pernah mengambilnya waktu SMP. Tapi bisa dianggap ini yang pertama karena dulu saya belum paham esensi tes bahasa Inggris dan sudah lupa sama sekali kontennya. Saya nyaris tidak belajar TOEIC secara khusus karena terlalu repot dengan persiapan IELTS. Meski begitu karena ujiannya berupa listening dan reading belajarnya bisa dianggap paralel dengan IELTS. Dengan itu alhamdulillah saya mendapat skor di kisaran 9xx.

Tips dari saya pribadi, jangan lupa mempersiapkan diri dalam hal penggunaan LJK (lembar jawab komputer). Saya yang terakhir menggunakan LJK sekitar 5 tahun yang lalu sempat agak kesulitan untuk menghitamkan jawaban dengan cepat. Hal ini sangat merugikan karena waktu ujian sangat terbatas.

Silakan jika ada pertanyaan bisa tulis di kolom komentar atau via email chandranrhmn@gmail.com, InsyaAllah direspon


Salam,
Chandra

Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 comments:

Post a Comment